05 July 2017

Omongan Yang Kita Lontarkan Menghantam Diri Kita

Omongan yg kita lontarkan itu sejatinya akan kembali pada diri kita,
 .
Jaman sekolah dulu, sy pernah berkata, bahwa saya tdk akan mau jadi tentara, sy maunya jadi org musik atau org sastra, eeh..Tamat SMA saya justru jadi Tentara. Hahahaha 😀
dan saya pernah menyumpahi orng karena sesuatu hal tapi ternyata sumpah itu justru menimpa saya. ~tepuk jidat..plook~ Hahaha😀
.
Istri saya pernah sangat membenci orang palopo, krn dulu pernah punya senior orng palopo yang galak dan bicaranya sangat kasar, eeeh.... Bbrp tahun kemudian istri saya justru menikah dgn saya asli orang palopo..😃
.
Satu lagi, 

Teman saya pernah berkata bahwa dia gak akan mau dinas di Papua, dengan alasan bla...bla...bla..
Eeeh.... beberapa bulan kemudian, dia dipindah tugaskan ke Papua.
Tiga cerita diatas mewakili beberapa perkataan yg pernah kita ucapkan, entah itu perkataan baik, perkataan buruk atau sumpah serapah yang justru balik menghantam kita.
.
Coba anda renungkan...
saya rasa anda pernah mengalaminya.
Maka dari itu, mari kita jaga omongan kita (terkhusus utk diri saya) agar BERKATALAH YANG BAIK-BAIK SAJA sebab sejatinya omongan itu akan kembali menghantam diri kita sendiri.



~dariku AL~









Istri dan Anak Adalah Peredah Emosi Yang Luar Biasa Ampuh.

ISTRI DAN ANAK ADALAH PEREDAH EMOSI YG LUAR BIASA AMPUH.
Hari ini, Tuhan menggerakkan semesta membuat beberapa kejadian pada saya yg memancing bangkitnya emosi...
.
Ada saat2 tertentu memang kestabilan emosi diri kita itu diuji.
Dan hari ini ada beberapa ujian emosi itu datang.
.
Dan sesungguhnya Istri dan anak itu adalah peredah emosi yg luar biasa ampuh.
.
Catatan:
Bagi yg jomloh, Saya doakan segera menikah biar emosinya stabil krn ada yg ingetin ... Hehehehe
.

~dariku AL~