19 January 2017

Ini Cerita Tentang Irit, Hemat, Hancur

INI CERITA TENTANG IRIT, HEMAT, HANCUR.

Selamat pagi...

Mayoritas orang tidak menyadari, bahwa keputusan kita untuk tak berbagi itu akan berpengaruh  ke rejeki orang lain dan rejeki kita sendiri. Umpamanya begini... Kita itu pipa saluran air, pakai kran,  lantas krannya kita tutup, kira-kira sebelah rumah kita kebagian air gak yaaa? Trus rumah kitanya sendiri kebanjiran air gak?
Saya lapar pengen banget makan siang di warung Mas A, saya udah jalan nih,  tapi muter lagi,  gak jadi dgn alasan gak usah deh,  tar makan dirumah aja. Biar Irit.... Rejeki Mas A dari kita gak jadi,  tapi Rejeki Mas A Tuhan berikan melalui orang lain, Nah... Uang kita irit atau gak???  tunggu dulu...  Hehehe...

Hmmmm....
.
Ini cerita, klo saya punya teman yang cara hidupnya super hemat. Atau bisa dibilang hematnya itu ekstrim sangat lah. Gak usah sy kasi contohnya ya....  Sy rasa kawan-kawan juga pasti punya teman atau saudara atau bahkan pasangan anda yg hematnya kebangetan. Wakakak...
.
Kadang kita merasa bahwa irit itu menguntungkan, hemat...betul yaa....   Tapi sebenarnya pengeluarannya yah sama aja, bahkan alih-alih irit ternyata malah huuuaancoor.... Saya gak jadi makan di warung Mas A,  mau makan di rumah aja biar irit,  pas mau pulang mampir dulu ke pasar beli cabe, beli sayur,  beli ikan,  beli tomat,  bawang.
Rp. 300.000,- lewat juga...  Wakakaka.
Belum lagi tenaganya,  pulang motongin sayur dulu, ngulek cabe dulu,  sayur yang dimasak gosong pula... cabe yg di ulek kena mata, puuuedes nyooooo....

Maksud aku yah sekali-skali makan di warunglah,  ajak anak ma istri, manjakan diri lah... Istri jgn disuruh masak terus,  kasian....
Aku nikahi istriku tuh bukan tuk nyuruh jadi tukang masak,  tukang cuci,  tukang setrika, tukang muas-muasin di kasur dan bukan buat dimarah-marahi. Tapi buat nemenin dalam cinta dan sayang baik suka maupun duka........  Cieee.. Cieeee..
.
Wuuuuaalah..  Aku ngomong apa sih ini... malah cerita istri......
.
Yoo wiiis lah...
.
Intinya begini.... Kita ini pipa saluran rejeki, jangan kau tutup kran nya itu, biarkan mengalir juga ke orang lain,  berbagilah!!!
Biar Tuhan berkata "Oooh...  Akan AKU berikan rejeki yg melimpah ke orang itu,  sebab orang itu sering membaginya ke orang lain". dan
Tidak berkata "AKU alirkan rejeki ke orang itu sedikit saja, sebab org itu tak membaginya ke orang lain, kalau kebanyakan nanti dia kebanjiran,  Kasian"

19/1/17
*dariku AL.

0 komentar:

ĂșĂșa A Designed by LETDA CAJ AL ISMAN by THN 2013

Back to TOP